Setelah berakhirnya Kualifikasi 1 yang kontroversial seminggu sebelumnya di Aragon, ketika penantang gelar MotoGP Ducati Andrea Dovizioso kehilangan tempat di Q2 setelah menarik rekan setimnya Danilo Petrucci ke waktu yang lebih cepat, Dovizioso-lah yang diuntungkan dari derek di sesi yang sama ini. akhir pekan.

Pembalap yang meninggalkan pit tepat di depan Dovizioso saat mereka memulai perjalanan terakhir penting mereka adalah Jack Miller dari Pramac Ducati, tercepat saat itu.

Ketika pembalap Australia itu tetap berada di depan pembalap Italia itu selama out-lapnya, lalu keduanya duduk di saat Miller melebar selama lap terbang pertamanya, itu tampak seperti strategi Ducati untuk dicoba dan ajudan Dovizioso sedang bermain.

Miller menarik Dovi untuk lap terbang lengkap lainnya, ketika pembalap Italia itu naik ke posisi ketiga, dan kemudian sebagian besar lap terakhir, bergerak ke samping dengan punggung lurus dengan satu tikungan tersisa.

Tapi keduanya akan kalah.

Dovizioso tidak mampu menembus dua besar di lap terakhirnya, sementara Miller naik ke posisi keempat dan - dalam gambar yang mirip dengan seminggu lalu dengan Dovizioso - melemparkan sarung tangan karena frustrasi saat ia kembali ke pit.

Tapi amarahnya bukan pada perintah tim yang salah, kata Miller kemudian, tapi kurangnya cengkeraman ban.

"Aku sedang melakukan lap, tapi ban kedua tidak bekerja… sama sekali!" Kata Miller. "Ban pertama saya lakukan pada waktu putaran itu dengan relatif mudah dan kemudian ban kedua tidak memiliki grip. Jadi itu masalah utamanya.

"Selain itu, maksudku, ya Dovi ada di belakangku. Tapi itu bukan pengaturan atau semacamnya. Begitulah cara kuenya hancur."

Miller menambahkan: "Ini tidak akan mudah dari urutan ke-14 di grid. Tapi kami akan berusaha maksimal. Saya memiliki Mir dan Marquez di depan saya dan mereka naik podium akhir pekan lalu. Kita lihat saja.

"Kami harus membuat keputusan tentang ban. Kemudian selebihnya silangkan jari kami dan berharap sesuatu yang ajaib terjadi. Saat ini saya tidak bisa melihat itu terjadi. Tapi kami akan mencoba. Seperti biasa. Setiap Minggu saya memberikan maksimum dan besok bukan pengecualian. "

Dovizioso, yang gagal melaju ke Kualifikasi 2 untuk minggu kedua berturut-turut, hanya akan berada di urutan ke-17 di grid, empat tempat lebih jauh dari akhir pekan lalu ketika ia pulih ke urutan ketujuh.

"Hal buruknya adalah para pesaing membaik dari pekan lalu, tapi bukan kami," kata runner-up triple title, yang saat ini berada di urutan keempat klasemen, 15 poin dari pembalap Suzuki, Joan Mir.

"Yang pasti saya akan mendekati balapan seperti biasa, untuk mendapatkan poin maksimal. Tetapi pada akhirnya jika Anda tidak memiliki kecepatan, Anda tidak dapat memikirkan apa pun. Anda tidak memiliki kekuatan untuk memutuskan sesuatu.

"Saat ini saya tidak memikirkan tentang kejuaraan, karena saya tidak berpikir itu ada di tangan saya.

"Kami bekerja keras pada penyiapannya, dan kami mencoba beradaptasi, tetapi pada akhirnya, seperti yang Anda lihat, itu tidak berhasil."

Mir (Suzuki) akan start dari posisi 12, dengan pesaing gelar Yamaha Fabio Quartararo dan Maverick Vinales (Yamaha) masing-masing di urutan ke-6 dan ke-4.