Hampir 18 bulan setelah ia kehilangan posisi terdepan Kejuaraan Dunia MotoGP perdananya yang bersejarah oleh rekan setimnya di Petronas SRT Yamaha Fabio Quartararo di Jerez, Franco Morbideli akhirnya mengamankan tiangnya sendiri, yang diraih dengan tepat dengan menang atas rekannya.

Meskipun kualifikasi belum diidentifikasi sebagai kelemahan khusus dalam gudang senjata Morbidelli, Quartararo telah memanfaatkan sepenuhnya keunggulan lap tunggal Yamaha, hampir sepenuhnya membayangi pembalap Italia-Brasil itu sepanjang tahun 2019.

Namun, sementara Quartararo masih memiliki keunggulan dari keduanya untuk saat ini, terbukti Morbidelli dapat bersaing dengannya sekarang tetapi tidak hanya dalam balapan - menyusul kemenangan di Misano - tetapi sekarang di kualifikasi saat ia dua kali menanggapi Quartararo. upaya untuk pergi lebih cepat.

"Ini hari yang indah bagi kami, kami terus bekerja dengan cara yang baik mengikuti jalur yang benar dan kami mampu menjadi cepat di FP4 dan sangat cepat di kualifikasi, saya membuat lap yang sangat bagus di akhir," katanya .

Setelah melihat kemenangan dari posisi kedua di grid di Brno berkurang karena masalah ban, dengan Sirkuit Barcelona-Catalunya yang relatif serupa juga datang dengan tantangan tambahan dari kondisi berangin, Morbidelli mengakui pilihan ban akan menjadi sangat penting pada hari Minggu.

“Saya belum membuat pilihan. Softnya punya potensi bagus tapi mediumnya oke, dan kecepatannya sama jadi penting untuk memilih ban yang tepat, tapi saya tidak tahu.

“Soft ban adalah pilihan untuk balapan dan kami telah mencoba ketahanan ban lembut dan kami berjuang untuk meningkatkan suhu pada ban lunak dan itu adalah salah satu yang pemanasan lebih cepat. Kami hampir diwajibkan untuk menggunakan bagian depan yang lembut dan ini bekerja dengan sangat baik. "

 

Comments

Loading Comments...